Take a fresh look at your lifestyle.

Teaser – Light Novel – Majo no Tabitabi (Perjalanan Elaina)

258

Halo, ketemu lagi sama saya, kali ini saya akan memberikan sebuah teaser pada light novel yang berjudul, Teaser – Light Novel – Majo no Tabitabi (Perjalanan Elaina)

Majo no Tabitabi adalah sebuah light novel bertema fantasi dan sihir yang berlatar di dunia fantasi yang menceritakan petualangan seorang Penyihir Elaina.

Ceritanya sendiri berfokus pada petualangan Elaina seorang penyihir genius yang mengunjungi berbagai negeri dengan keunikannya tersendiri.

Ceritanya sangatlah seru, heartwarming, dan terkadang mempunyai konflik dengan cliffhanger.

Sebagai bentuk teaser, di sini saya akan memberikan beberapa bagian dari bab 1 dan ilustrasi pada volume pertama.

Bab 1 Bagian 1 & 2

Bab 1 – Negeri para Pengguna Sihir

Bagian 1

Di daerah wilayah gunung yang liar, negeri itu berdiri di tempat terpencil.

Karena dikelilingi oleh dinding-dinding yang tinggi, sangat mustahil untuk melihatnya dari luar.

Di bagian permukaan teratas batu yang panas karena matahari, sebuah sapu terbang terbang menembus atmosfir yang agak panas saat ia melaju.

Yang mengendalikannya adalah seorang gadis cantik, dengan mengenakan jubah hitam dan topi segitiga[1] dengan rambut pucatnya yang berkibar karena angin.

Sebenarnya siapa sosok gadis yang memiliki keanggunan seperti itu, jika ada orang di sekitarnya, siapa pun akan memalingkan kepala mereka dengan terpesona.

Ya benar, itu aku.

Bercanda.

“… Tinggal sedikit lagi.”

Tembok yang tinggi itu sepertinya dibuat dengan memangkas sebuah gunung. Sebuah gerbang bisa terlihat hanya dengan mengalihkan pandangan ke bawah. Aku mengarahkan sapuku ke sana.

Wah, untuk sebuah negeri sepertinya tempat ini terihat merepotkan, tapi, inilah apa yang ada di pikiran mereka—Siapa pun tidak ingin membuat kesalahan dan masuk dengan sembarangan. Lagi pula, kecuali karena suatu keadaan yang memanggilnya, tak ada seorang pun yang akan datang ke negeri yang dibangun di tempat seperti ini.

Setelah sampai di gerbang, aku pun turun dari sapuku. Seorang penjaga di gerbang yang ditugasi untuk melakukan pemeriksaan sebelum masuk ke negara itu datang menyambutku.

Setelah perlahan memeriksaku sampai ujung, dia mengalihkan pandangannya kembali ke bros di dadaku lalu menyunggingkan senyum lebar.

“Selamat datang di Negeri para Pengguna Sihir. Silakan lanjutkan, Penyihir-sama.”

“? Eh? Apa tidak masalah karena tidak memastikan apakah aku seorang Penyihir apa bukan?”

Semua pendatang harus menunjukkan Sihir ke penjaga gerbang untuk masuk. Jika kemampuan mereka tidak memuaskan, izin untuk memasuki kota tidak akan diberikan. Jadi aku menanyakan pertanyaan semacam itu.

“Itu karena saya melihat Anda terbang ke mari. Selain itu, bros itu tidak diragukan lagi milik seorang Penyihir. Silakan lanjutkan.”

Ohh begitu. Jadi begitu ya. Kelihatannya terbang menggunakan sapu adalah syarat minimal untuk masuk ke negeri itu. Sekarang aku baru sadar, wajahku terlihat jelas dari gerbang ini. Sangat memalukan.

Setelah memberikan anggukan kecil ke penjaga gerbang, aku melanjutkan dan melewati gerbang raksasa.

Di sini adalah Negeri para Pengguna Sihir, Ahli Sihir, Penyihir Magang, Penyihir—Singkatnya, ini adalah negeri dengan aturan aneh di mana untuk tidak membiarkan siapa pun selain para Pengguna Sihir masuk.

Setelah melewati gerbang, aku kebingungan.

Ada dua papan tanda aneh berdiri di samping satu sama lain.

Salah satu papannya menunjukkan seorang Pengguna Sihir memasang peledak di dalam lingkaran. Di sebelahnya ada prajurit berjalan di dalam segitiga.

Apa-apaan dengan papan-papan ini?

Tapi aku langsung mengerti jawabannya saat aku melihat ke atas—di atas rumah-rumah bata yang padat, atau mungkin tepat di bawah matahari, para Pengguna Sihir terbang.

Begitu ya – aku mengerti.

Sepertinya inilah peraturan khusus dari sebuah negara yang hanya memperbolehkan Pengguna Sihir masuk. Semua orang terbang di daerah sekitarnya sementara hanya segelintir orang yang berjalan di tanah.

Memahami arti dari tanda itu, aku mengambil sapu dan duduk di atasnya. Menghentakkan kaki ke tanah, aku perlahan melayang.

Jika aku harus mengatakan sesuatu tentang arti dari tanda itu dengan kata-kata sederhana:

“Ini adalah persetujuan untuk terbang di udara, benar kan—“

Dan dengan demikian, negeri Para Pengguna Sihir akhirnya muncul.

Pengguna Sihir terbang di atas atap coklat kemerahan yang tersebar seperti tanah yang layu.

Mulai dari orang-orang yang menghentikan sapunya dan mengobrol dengan ramah, orang-orang yang mengikat koper ke sapu, sampai ke seorang wanita tua yang terlihat seperti Penyihir mencurigakan. Bahkan sosok anak-anak yang berlari di udara sedang melakukan lomba kecepatan – Mereka terlihat menikmati kehidupan di langit.

Ini pemandangan yang sangat menyenangkan, bahkan sampai ke titik kagum.

Berbaur dengan mereka, aku melayang tinggi di atas negeri. Saat aku terbang melayang-layang, tiba-tiba aku melihat papan tanda yang ditempatkan di atas atap. Sebuah “Penginapan” sepertinya. Setelah melewatinya, selanjutnya muncul kata “Toko Sayur”. Selain itu juga ada hal-hal lain seperti “Toko Daging” dan “Toko Perhiasan”. Seperti yang diharapkan, mereka melakukan ini untuk “hidup di antara langit” sendiri. Memasang papan di atas atap kelihatannya merupakan hal yang umum.

Saat dilihat lebih dekat, ada jendela di mana satu orang bisa melewatinya yang terpasang di atas sebagian besar rumah. Saat aku menatapnya kosong, seorang laki-laki tiba-tiba melompat keluar dari dalam melalui jendela, dan dia menaiki sapunya. Singkatnya, ya seperti itu.

Aku dengan santai terbang, menikmati pemandangan negeri ini.

Lalu suatu yang bisa disebut perubahan, terjadi tak lama setelah itu.

“Tiiiiidaaaaaaaaaaak!”

Suatu jeritan terdengar dari belakang.

Aku memegang sapuku dengan satu tangan dan melihat ke belakang selagi memegang topiku supaya tidak terbawa angin.

Dan kemudian, “T-Terlambat!” pikirku.

“Aaaahhhhhh!”

Seseorang terbang ke arahku dalam garis lurus sambil berteriak dan mencucurkan air mata. Tapi sesaat aku melihatnya, hanya ada jarak atap di antara kami.

Bisakah aku menghindarinya? Mustahil.

Walaupun secara naluriah aku membengkokkan tubuh bagian atasku, seperti yang kuduga, tabrakan tidak bisa dihindari. Dengan teriakan yang tidak patut diucapkan seorang gadis seperti “Ugyaa” dan “Uge”, orang itu dan aku saling bertabrakan dan jatuh ke atap. Kami menghancurkan beberapa genteng di atap dan tak lama kemudian, kami berhenti di ujung atap. Melihat ke bawah, satu genteng pecah di atas tanah. Untungnya tidak ada pejalan kaki di sana.

Karena sudutnya yang tidak mendukung, aku menghindari tabrakan pada kepala, dan berkat orang misterius yang terbang tadi yang berdampak dari tabrakan dengan genteng, aku tidak terluka.

Aku berdiri sembari membersihkan serpihan coklat kemerahan yang menempel di jubah hitamku.

“….”

“Ugogogogo ….”

Yang melontarkan erangan aneh dengan mata tertutup adalah seorang gadis yang sepertinya sedikit lebih muda dariku. Ia mempunyai penampilan rata-rata dan rambut hitam pendek yang dipotong secara merata. Mengenakan blus putih dan rok kotak-kotak di balik mantel hitam. Karena ia jatuh di bawahku, itu terlihat berantakan.

Karena tidak ada yang mirip seperti bros yang menempel di dadanya, mungkin ia adalah seorang Ahli Sihir.

“… Um, apa kamu tidak apa-apa?”

Saat aku menyentuh bahu gadis yang pingsan itu, ia membuka matanya.

“….”

“….”

Dan, hening.

Walaupun aku tidak mengerti keadaanya, aku berkata, “Pengendalian sapu yang buruk, ya?”

Kurasa ini mengejek. Ya.

“… Ah”

“Sepertinya kepalamu mulai bekerja kembali.” Aku memasang wajah tersenyum.

“Awawawawa.” Ia sekali lagi menutup matanya. “A-A-Apa yang harus kulakukan. Apa yang harus kulakukan? Aku tidak bisa memperbaiki genteng sebanyak ini sendirian ….”

Oh?

“Sebelum itu, bukankah seharusnya kamu meminta maaf?”

“Ah, m-maafkan aku! Itu tidak sengaja! Aku bersumpah!”

Aku mengerti kok.

“Ngomong-ngomong, kamu, apa kamu tidak apa-apa? Soalnya kamu terbang dengan sangat baik sekali loh.”

“Ah, aku tidak apa-apa! Karena aku terlihat sesehat ini!”

Itu.

Dia berkata seperti itu sementara cairan merah berceceran darinya sejak ia mulai berbicara. Ia menatap dengan cerah, mata yang tak tergoyahkan.

“Kamu tahu darah bercucuran. Dan itu, itu keluar dari kepalamu.”

“Ini hanya keringat!”

“Adakkah keringat dengan bau besi seperti itu?”

“Err, yah, errr … Ini keringat!”

“Aku sudah mengerti, jadi tolong turunlah sedikit.”

“Baik!”

“….”

Kenapa hal ini terjadi? Aku sangat lelah karena kejadian mendadak ini.

Setelah omelan, sisanya memperbaiki genteng… oh sudah cukup. Aku akan menjadi iblis jika aku membiarkan seorang gadis dengan keadaan yang membahayakan seperti ini melakukannya.

Aku mengeluarkan saputangan dari sakuku.

“Ini, gunakan ini. Letakkan di kepalamu.”

“Eeh … Tapi.”

”Juga, sementara aku memperbaiki genteng di sini, tolong pergi dan beristirahat di suatu tempat sebentar.’

‘tidak, aku juga akan membantu!”

“Dalam kondisi seperti itu, daripada membantu, kamu hanya akan menghambat. Tolong pergi dan beristirahat.” Aku dengan jelas menyatakannya.

“Tapi—“

“Kamu. Adalah. Penghambat.”

“… Baik.”

Setelah itu, ia duduk di atas atap dan menekan saputangan di kepalanya sambil merasa sedih seperti kucing yang ditinggalkan. Meskipun ia terlihat sehat, itu tidak masuk akal untuk membiarkan ia melakukannya, lagi pula, begitu ia duduk, ia kehilangan kekuatannya.

Ayo kita abaikan ia untuk sekarang. Tingkat luka seperti itu tidak akan menyebabkan kematian.

Sekarang, ayo kita lakukan sesuatu dengan bencana ini—Aku mengisi kekuatan sihir di tanganku. Dalam sekejap, bersamaan dengan cahaya redup, sebuah tongkat panjang muncul di tanganku.

Ini adalah keistimewaan bagi para pengguna sihir. Masing-masing dari kami — Pengguna Sihir, bisa mengambil berbagai Alat Sihir seperti sapu atau tongkat dengan menggunakan —Sihir.

Menempatkan kekuatan sihir di tongkatku, aku mulai merapal Sihir.

Sihir Pembalik Waktu.

Seperti namanya, ini adalah Sihir untuk membalikkan aliran waktu, memperbaiki hal-hal yang rusak dengan ini dan menyembuhkan luka, juga, ini adalah Sihir yang membutuhkan keterampilan yang sedikit tinggi. Tapi jika itu adalah Penyihir dari negeri ini, maka mungkin saja mereka semua bisa melakukannya. Tapi itu mungkin akan sulit bagi Ahli Sihir yang tumbang di belakangku.

Setelah dihujani dengan Sihir, genteng mulai bergerak. Genteng yang rusak mulai saling menempel satu per satu, dan seperti potongan puzzle, mereka kembali dalam bentuk semula.

Kemudian serpihan-serpihan itu lenyap, dan jejak-jejak kerusakan juga sepenuhnya lenyap, dan sampai sana, aku berhenti melepaskan sihir dan menoleh ke belakang. Selanjutnya giliran gadis itu.

“Baiklah, kamu berikutnya.”

“Umm, err ….”

Setelah mendekati gadis yang terlihat gugup yang mengangkat tubuhnya sambil memegangi kepalanya itu, aku mulai merapalkan Sihir. Terbungkus dalam cahaya lembut, lukanya dan pakaiannya mulai pulih.

“Uwah ….”

Hebat – Aku mendengarnya bergumam.

Tidak juga, jika ia adalah seorang Penyihir, maka itu normal untuk bisa melakukan hal ini.

Setelah memastikan jika ia sudah kembali ke penampilan aslinya, aku buru-buru pergi untuk mengambil sapu milikku yang jatuh di atap. Kupikir itu rencana yang bagus untuk melarikan diri dari sini sebelum menjadi berisik.

“H-Hei!”

Setengah mengabaikannya yang mencoba mengatakan sesuatu yang lain kepadaku, aku naik sapu.

‘Terima kasih sudah cukup. Tidak baik mengabaikan sekitar saat sedang terbang dengan sapu, tahu?”

“Tolong tunggu, aku ingin entah bagaimana meminta maaf—“

“Tidak perlu. Karena aku sedang buru-buru. Selamat Tinggal. Ahli Sihir yang namanya aku tidak tahu.”

Lalu aku terbang dengan sapu.

Bagian 2

Singkatnya, seorang Ahli Sihir adalah orang yang bisa menggunakan Sihir. Tidak semua orang bisa menggunakannya, dan biasanya, itu turun-temurun. Orang tuaku juga seorang Ahli Sihir.

Penyihir Magang menempati peringkat di atas Ahli Sihir dan satu langkah di bawah Penyihir. Sama seperti namanya, itu adalah julukan yang hanya diberikan pada wanita. Kenapa bisa seperti itu? Itu karena, kemampuan untuk menciptakan sihir lebih kuat wanita daripada pria. Karena itulah, hanya wanita yang bisa ditempatkan di atas peringkat Ahli Sihir.

Hanya ada satu cara untuk menjadi Penyihir Magang: yaitu harus lulus ujian dan menerima korsase yang merupakan bukti sebagai Penyihir Magang. Tapi ini belum semuanya. Karena itu, ada banyak yang menyerah di tengah-tengah ujian karena mendapat luka fatal.

Setelah menjadi Penyihir Magang, di sana menunggu pelatihan demi menjadi seseorang yang layak disebut sebagai Penyihir, di bawah pengawasan Penyihir asli, memberikan usaha yang keras hari demi hari sampai kau diakui. Itu bisa terjadi dalam satu hari, atau bahkan bisa terjadi sampai satu dekade. Itu semua tergantung pada usaha pribadi dan pertimbangan dari Penyihir-sama yang menjadi gurumu.

Jika kau telah diakui sebagai Penyihir resmi, kau akan mendapatkan bros bintang dengan namamu tertulis di bagian bawah dan julukan Penyihir yang diberikan oleh gurumu. Dalam kasusku yaitu, “Witch of Ashes”[2]

Untuk mengakhiri penjelasan panjang, pendeknya – aku termasuk salah satu yang berada di peringkat teratas di negeri ini. Dengan kata lain, aku seorang Penyihir.

Saat terbang di langit, orang-orang akan melihat dengan pandangan iri, atau di restoran mereka akan mengatakan sesuatu seperti “Penyihir-sama! Anda mendapat diskon pada tiap makanan di restoran ini! Silakan pilih mana pun yang Anda suka!” dan hal-hal seperti itu … setidaknya itulah harapannya.

“Eh? Diskon? Tidak ada yang sepertii tu. Apa mungkin kamu tidak punya uang? Nona muda?”

“….”

Ohh, begitu, ya? Jika mereka memperlakukan setiap Penyihir dengan perlakuan khusus, itu akan buruk bagi toko.

Meninggalkan restoran, aku pergi ke toko perhiasan. Aku ingin menjual perhiasan yang aku kumpulkan dari negeri-negeri yang pernah aku kunjungi sebelumnya. Seraya berpikir bahwa aku akan mendapatkan harga yang bagus untuk ini, aku memasuki toko.

“Ah, ini benar-benar imitasi. Aku tidak bisa memberikan harga untuk ini.”

“Itu tidak mungkin! Tolong lihat dengan benar, sekali lagi!”

“Itu sama tidak peduli berapa kali aku melihatnya. Apa yang akan kaulakukan? Jika kau tidak membutuhkannya, apa toko kami harus membelinya?”

“… Karena kamu berkata seperti itu, kamu benar-benar memiliki motif tersembunyi untuk mengambilnya dariku, bukan?”

“Tentu aja tidak, Nona Muda. Tidak mungkin aku melakukan itu. Jadi, apa yang akan kaulakukan?”

“Tolong kembalikan itu.”

Aku sangat marah saat aku meninggalkan toko perhiasan.

Tapi, yah, walaupun penjaga itu terlihat seperti seorang yang bajingan, dia tidak melakukan apa pun yang membuatku harus membencinya bukan? Itu seharusnya seperti itu, ‘kan?

Selagi merasa cemas, aku pergi menuju penginapan, lagi pula, sebentar lagi gelap.

Namun.

“Aahn? Tempat ini bukan untuk bocah-bocah sepertimu. Sekarang, enyahlah.”

… Huuh?

Kenapa?

Apa mungkin penginapan ini hanya untuk orang dewasa yang kaya raya? Mhmm.

Tidak ada pilihan lain. Aku akan memilih tempat lain.

Lalu, aku turun dengan sapu ke arah penginapan yang memiliki papan tanda usang yang tampak murahan. Yang ini seharusnya oke-oke saja.

Dari jendela yang terbuka di atap, aku menuruni tangga menuju ke dalam. Tapi dalam perjalanan turun, aku terbawa, dan melompat, gedebuk, suara yang seakan-akan bola besi yang jatuh bergema. Tentu saja, aku tidak seberat itu. Kasar sekali.

Di bawah sana ternyata adalah bagian penerima tamu.

Wanita yang duduk di konter, setelah melihatku—

“Selamat datang ….”

Menjadi kaku.

Ia, juga aku.

Rambut hitam yang dipotong merata. Fitur rata-rata yang mirip dengan seorang anak laki-laki dalam banyak hal. Yang duduk di sana, adalah seorang gadis yang kutemui beberapa jam yang lalu.

“….”

“….”

Orang yang memecahkan suasana yang membeku di antara kami pertama adalah ia.

“Hi-Hiiiiiiiiiii! A-ak-aku minta maaf! Maafkan aku! Apa ini balas dendam!? Ini balas dendam kan! Maafkan aku! Tolong ampuni aku! Apa pun selain hiiiidupku!”

“Bukan, um.”

“Uwaaaaaah! Aku tidak mau matiiiiiii!”

“Errr ….”

Kau tidak perlu takut seperti itu.

“Tolong apa pun selain hidupku ….” –saat ia menangis sambil menggosok-gosokkan kepalanya di meja, aku dengan lembut menyentuh pundaknya.

“Heeeeee-! Anda berniat memulainya dengan merobek bahuku! Tidaaaaaaak-!”

“Tolong tenang sedikit.” Ah, itu salah. “Umm, apa kamu baik-baik saja? Aku datang ke sini hanya untuk menginap selama sehari.”

“Tidaaaaak—oh, begitu ya. Jadi begitu ya. Kalau begitu, tolong isi formulir ini~”

“….”

Ada banyak hal yang ingin kukatakan, tapi harus menahannya. Aku tidak ingin menyebabkan lebih banyak keributan.

Aku menerima formulir kosong darinya dan mengambil pena bulu yang ada di meja. Ada hal-hal sederhana seperti jumlah orang, jumlah hari dan nama yang mendaftar pada formulir pendaftaran. Sebagai seorang pengelana, formulir ini sudah akrab bagiku.

Saat aku membubuhkan pena ke kertas, ia berkata dengan suara yang sangat ceria.

“Saya benar-benar minta maaf untuk hari ini. Saya mulai berpikir di tengah-tengah pelatihan dan entah bagaimana akhirnya tidak berhasil terbang dengan benar …”

“Begitu ya.”

Singkatnya, ia ceroboh saat mengendalikan sapu, ya?

“Aku benar-benar ingin berterima kasih, tapi Anda tiba-tiba pergi ke tempat lain—Ah, jadi nama Anda Elaina? Aku Saya.” Katanya sambil menatap tanganku dengan senyum cerah.

Selagi aku menulis, “Terima kasih sudah cukup. Selain itu, sudah biasa untuk melibatkan seseorang di saat berlatih sihir.” kataku.

Jika dipikir-pikir, aku pernah dimarahi oleh orang tuaku saat aku mencoba menyalakan lilin dan membakar rumah. Ahh, jadi kangen.

“Tapi, tidakkah kamu menginginkan sesuatu dariku? Aku merasa tidak enak jika aku tidak melakukan apa pun setelah membuatmu dalam masalah dan bahkan membuatmu menyembuhkan lukaku.”

“Tidak terlalu sih ….”

“Pasti ada sesuatu! Kumohon! Elaina-san!”

Aku menggelengkan kepala saat ia mencoba menunjukkan rasa terima kasihnya. Ini sedikit aneh.

Yah, tidak ada hal yang kuinginkan, tapi tidak perlu juga menolaknya dengan alasan tidak masuk akal seperti itu juga sih. Aku berpikir sedikit seraya terus menulis.

“Hmm … Jika begitu—“

Bisakah aku mendapatkan diskon penginapan?

Itu yang ingin aku katakan, tapi aku menghentikannya.

Entri di formulir menarik perhatianku. Diskon khusus untuk Penyihir-sama (Setengah per malam) – tertulis di sana.

Hohou. Lihat apa yang kita dapat di sini.

“Ah, itu, itu adalah pengurangan yang hanya mencakup para Penyihir-sama. Pengguna Sihir lain harus melingkari pada harga umum.” Ia menyatakan sembari mengerutkan alisnya.

“Begitukah.”

Aku melingkari diskon eksklusif Penyihir-sama (setengah harga)

“Eeh? Eh, umm …, uhh—?

Ada apa dengan reaksi itu? Sangat kasar.

“Itu karena aku Penyihir.”

“Tapi itu. Kamu bercanda … Ah iya, aku membuatmu kesusahan … Ya! Kalau begitu, kamu bisa mendapatkan diskon!” Ia menepuk tangannya saat ia menyatakan itu. Karena pembicaraan itu pergi ke hal yang rumit, atau mungkin karena aku ingat perasaan tidak nyaman yang aneh ini, aku menggelengkan kepala.

“Tidak tidak tidak, bukan itu. Itu karena aku Penyihir. Itulah mengapa aku mempunyai pakaian ini.”

“Eeeh—?” Ia berucap. Lalu menunjuk ke arah dadaku.

“Tapi, tidak ada bros Penyihir-sama.”

“Eh?”

Aku menurunkan pandanganku ke dadaku.

Bros yang seharusnya ada di sana telah menghilang.

[collapse]

Terjemahannya diambil dari fan-translation Shumi Translation dan tentunya sudah mendapatkan izin untuk meng-copy hasil terjemahannya ke sini.

Sejauh cerita di sini, penulisan dan kosa kata lumayan kompleks. Sifat Elaina kelihatannya lumayan menarik dan sedikit sarkastik. Dan itu hal yang bagus.

Ditambah, ilustrasinya pun sangat memuaskan.

Dan ini lah beberapa ilustrasi berwarna di Volume 1 Majo no Tabitabi.


Nah, itu saja untuk artikel pertama Teaser – Light Novel – Majo no Tabitabi (Perjalanan Elaina)

Sampai jumpa lagi di Laskar Anime Indonesia

~Y

Comments
Loading...